Mengubah Bekas Tambang Batu Bara Menjadi Atraksi Ekoturisme

Kewajiban mereklamasi lahan bekas tambang batu bara masih ada diabaikan.

Lahan bekas tambang batu bara kerap menyisakan masalah, misalnya korban tenggelam yang selalu terjadi di Kalimantan, bisa direhabilitasi menjadi atraksi ekoturisme seperti yang direncanakan sebuah lembaga amal asal Inggris di Australia.

Bekas tambang batu bara yang ditinggalkan menjadi lubang dan terisi air kerap memakan korban di Kalimantan.

Pekan lalu Natasya Aprilia Dewi (10) menjadi korban ke-34 yang meninggal akibat tenggelam di lubang bekas tambang batu bara di Samarinda.

Kewajiban mereklamasi atau merehabilitasi lahan bekas tambang batu bara masih banyak diabaikan oleh perusahaan dan dampaknya harus ditanggung oleh masyarakat di sekitar bekas tambang.

Masalah ini menjadi salah satu bagian penting dari film dokumenter “Sexy Killers” yang menguak sisi gelap tambang batu bara di Indonesia.

Australia juga memiliki ribuan kawasan bekas tambang yang belum direhabilitasi.

Salah satunya adalah lahan bekas tambang batu bara di Anglesea, Victoria yang ditinggalkan setelah Alcoa menutup pembangkit listrik tenaga batu bara di sana pada 2015.

Perwakilan dari lembaga amal Eden Project yang berbasis di Inggris berada di Australia untuk membagikan rencana senilai AU$ 150 juta atau setara Rp 1,5 trilyun mereka untuk situs tersebut dengan penduduk setempat, dengan harapan mereka dapat memeroleh dukungan masyarakat untuk pengembangan ekowisata yang besar.

Rencana konsep mencakup danau seluas 100 hektar untuk menggantikan tambang batu bara terbuka dan pusat pendidikan, termasuk pameran fisik dan realitas virtual, untuk mengajari pengunjung tentang alam.

Lokasi ini berada di jalur Great Ocean Road, destinasi wisata utama di Victoria yang dikunjungi jutaan turis tiap tahun.

Ini adalah model yang telah terbukti pernah berhasil, dengan transformasi Eden Project yang memenangkan penghargaan dari bekas tambang tanah liat di Cornwall, Inggris barat daya, menarik lebih dari 1 juta pengunjung setiap tahun.

Eden Project di Cornwall yang dibuka tahun 2001 membangun hutan hujan di dalam ruangan terbesar di dunia di dalam selungkup termoplastik.

Eden Project di Cornwall, Inggris Photo: Eden Project di Cornwall, Inggris memiliki hutan hujan dalam ruangan kubah, dan area konser. (Supplied: The Eden project)

Salah satu pendiri Eden Project, Sir Tim Smit, mengatakan itu adalah kesempatan untuk mengubah “tambang besar yang sebelumnya beracun” menjadi sesuatu yang indah.

“Kami akan menciptakan anak cinta antara pusat sains terbesar di dunia dan galeri imajinasi terbesar Anda,” katanya.

“Saya ingin membuat orang melihat dunia dengan cara yang berbeda sehingga ketika mereka pulang, mereka melihat segala sesuatu di sekitar mereka dengan rasa hormat dan kagum bahwa mereka tidak pernah berpikir mereka akan melakukannya.”

Sebagai perusahaan sosial, mereka menginvestasikan kembali keuntungan mereka ke dalam proyek amal pendidikan.

Kepala eksekutif Eden Project David Harland mengatakan proposal itu termasuk bangunan berdampak rendah yang akan bersarang di lanskap, menciptakan “kuil bagi alam”.

“Ini akan menjadi praktik terbaik rehabilitasi tambang, itu harus menjadi contoh bagaimana melakukannya,” katanya.

Gambar konsep Eden Project untuk lahan bekas tambang batu bara di Anglesea Photo: Gambar konsep Eden Project untuk lahan bekas tambang batu bara di Anglesea. (Supplied: Eden Project)

Harland mengatakan visi Eden Project untuk lahan di Anglesea berkisar di sekitar empat elemen yang telah membentuk lanskap sekitarnya – bumi, udara, air dan api.

“Hal-hal yang membuat orang tertarik adalah sesuatu yang terlalu kecil atau terlalu besar untuk dilihat yang sebenarnya mengendalikan hidup kita,” katanya.

“Mereka mungkin ada di bumi, hal-hal seperti mikroba, mungkin sistem bulan dan sistem pasang surut.

“Kami ingin menghidupkannya dengan cara yang nyata dengan tanaman yang indah tentu saja, tetapi juga mungkin dengan beberapa permainan realitas yang dibangun dan virtual juga.”

Menteri Perencanaan Victoria Richard Wynne mengatakan tantangan besar lingkungan dan masalah lainnya perlu diatasi sebelum “proposal spekulatif” ini dapat maju lebih jauh.

“Seperti halnya proyek lain dengan skala ini, maka ini juga akan memerlukan konsultasi yang signifikan dengan masyarakat, dan tunduk pada perencanaan yang ketat dan peraturan lingkungan,” katanya.

Anggota Dewan Kota Surf Coast Shire, Margot Smith, mengatakan dewan sangat gembira dengan kaliber proposal ini.

“Ini berani, dan sepertinya benar-benar dapat menghargai nilai-nilai yang kita miliki di area sekitar lingkungan ini.”

Rencana konsep Eden Project untuk bekas tambang Alcoa di Anglesea, Victoria Photo: Rencana konsep Eden Project untuk bekas tambang Alcoa di Anglesea, Victoria. (Supplied: Eden Project)

Eden Project mengatakan proyeksi awal menunjukkan ini akan menciptakan 300 pekerjaan yang berkelanjutan.

Proyek ini diharapkan akan didanai oleh investor sosial, tanpa perlu subsidi pemerintah.

“Ini masih sangat dini, tapi kami pikir kami punya model yang akan berhasil,” kata Harland.

“Kami tidak mengandalkan dana negara, tentu saja akan ada sedikit infrastruktur yang saya duga di sekitar jalan dan sebagainya.

“Secara umum reaksinya benar-benar positif. Orang tentu saja khawatir tentang masalah lalu lintas dan kebisingan.”

“Kami harus mendengarnya.”

Proposal sekarang akan melalui periode konsultasi masyarakat untuk memperbaiki desain sebelum rencana diajukan.

Dengan ribuan lokasi tambang di seluruh Australia, masyarakat akan menonton dengan penuh minat untuk melihat apakah proyek ambisius ini dapat berhasil.

Gambaran artis dari rencana Eden Project di bekas tambang di Anglesea Photo: Kawasan bekas tambang Alcoa di Anglesea, Victoria berada di jalur Great Ocean Road, yang dilewati jutaan turis setiap tahun. (Supplied: Eden Project)

Source link
(Andrew Hidayat/Satelit.co.id)
Penulis: Andrew Hidayat 
Instagram Andrew Hidayat
Pinterest Andrew Hidayat
Twitter Andrew Hidayat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: