Cegah Antraks, Ratusan Sapi di Gunungkidul Divaksinasi

Spora antraks ditemukan di sampel tanah di Gunungkidul.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA — Kepala Dinas Pertanian DI Yogyakarta Sasongko mengatakan, pihaknya telah melakukan pencegahan penyebaran penyakit antraks pada hewan. Sebanyak 262 ekor ternak sapi telah divaksinasi di Gunungkidul setelah ditemukannya spora antraks dalam sampel tanah yang diambil beberapa waktu lalu.

“Untuk antisipasi, ternak di sekitarnya sudah kami vaksinasi dan lokasinya diisolir,” kata Sasongko saat dihubungi Republika.co.id, Senin (27/5).  

Tanah yang diambil sebagai sampel untuk dilakukan uji coba, menurut Sasongko, merupakan tanah bekas penyembelihan hewan. Pihaknya pun telah melakukan berbagai upaya penanganan dan pencegahan.

Selain vaksinasi, pihaknya juga telah menyemprotkan desinfektan hingga formalin terhadap lokasi yang menjadi ditemukannya spora antraks itu. Selain itu, tanah di sana sudah diberi semen.

Upaya antisipasi terhadap antraks pada ternak, menurut Sasongko, harus dilakukan. Termasuk melakukan pengetatan lalu lintas yang keluar dan masuk ke daerah tersebut.

Menanggapi pernyataan Sekretaris Daerah (Sekda) DI Yogyakarta Gatot Saptadi yang mengatakan sudah ada sapi yang positif terjangkit antraks, Sasongko melontarkan bantahannya. Ia menjelaskan, hingga saat ini statusnya masih suspect atau dugaan.

Sebab, menurut Sasongko, hanya ada spora antarks yang ditemukan dari hasil uji sampel tanah. Penyakit tersebut belum ditemukan menyerang sapi, apalagi manusia.

Hingga saat ini, Sasongko masih menunggu hasil uji laboratorium. Dia belum bisa menyatakan adanya sapi yang positif antraks sebelum hasil tersebut keluar.

“Kami konfirmasi ke Balai (Besar Veteriner Wates Yogyakarta) dan ke (Pemerintah) Kabupaten (Gunungkidul) tadi, hanya satu tempat yang diduga ada spora antraksnya,” kata Sasongko. 

Source link
(Andrew Hidayat/Satelit.co.id)
Penulis: Andrew Hidayat 
Instagram Andrew Hidayat
Pinterest Andrew Hidayat
Twitter Andrew Hidayat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: